Membuat Skenario

Posted: June 30, 2007 in Video Production

Skenario adalah unsur yang paling penting dalam sebuah produksi film (televisi) karena merupakan unsur yang dibutuhkan paling awal sebagai rancangan untuk membuat film. Dengan sebuah skenario yang baik, sebuah film telah selesai dibuat dalam bentuk tertulis.
 

Cerita Dasar

Sebelum membuat skenario, kita harus tahu apa yang akan kita tulis. Jangan tergesa untuk segera menuliskan adegan pertama. Yang pertama kita butuhkan adalah cerita dasar (basic story), sebuah penjelasan tentang siapa, kapan, kenapa, dimana dan bagaimana dari hal yang ingin kita buat skenarionya. Cerita dasar, boleh juga kita  istilahkan sebagai sinopsis umum atau sinopsis global.
 

Karakter

Dalam skenario yang akan kita buat, akan muncul tokoh-tokoh. Kita harus membuat dan mengenalinya lebih dalam. Gunanya banyak. Kita akan tahu bagaimana tokoh tersebut berdialog, berpikir dan bertindak. Kita akan tahu bagaimana si tokoh akan memecahkan masalah. Juga bagaimana koflik antara satu tokoh dengan tokoh lain.

Pada tahap pencarian pemain (casting), penjelasan karakter juga sangat membantu untuk menemukan pemain yang cocok untuk memerankan tokoh yang dibuat. Selanjutnya, bagi pemain itu sendiri akan lebih mudah untuk memahami karakter tokoh yang harus dimainkannya.

Untuk mengembangkan karakter tokoh, kita bisa melakukannya dengan memberikan data mengenai : nama lengkap dan panggilan, agama, umur, hubungan keluarga dan pertemanan, kegemaran (ilmu pengetahuan, film, musik, olahraga, bacaan, makanan), ciri-ciri fisik, intelejensia, gaya busana, cara berbicara, sifat, tempat tinggal, dan lain-lain.
 

Set / Lokasi

Untuk membuat adegan, kita harus menentukan set dan lokasi (tempat adegan berlangsung) terlebih dahulu. Ini akan memudahkan kita untuk menentukan adegan. Sedang apa, posisinya dimana, dari mana, menuju kemana, melihat apa atau memandang ke arah mana.

Tempat kejadian berlangsung itu bisa berupa set yang dibangun di studio, misalnya ruang-ruang dalam rumah seperti teras, ruang tamu, ruang tengah, kamar, dapur atau kita menggunakan bagian dari bangunan rumah yang sebenarnya. Yang dimaksud set tidak selalu harus rumah, tapi juga jalan atau tempat lain.

Penjelasan set ini, selain berguna bagi kita ketika membuat skenario, juga berguna sebagai petunjuk bagi set builder untuk membangun set di studio atau bagi unit produksi untuk mencarikan bagunan yang akan dijadikan sebagai set yang sesuai dengan tuntutan skenario.
 

Sinopsis

Sebelum menulis skenario, kita harus pastikan cerita yang akan diskenariokan. Jangan sampai mereka-reka cerita ketika skenarionya dibuat. Cerita tersebut kita bisa buat secara ringkas, namun memuat unsur-unsur tokoh, waktu dan tempat kejadian, permasalahan, perkembangan masalah dan penyelesaiannya. Itulah sinopsis.
 

Alur Cerita (storyline)

Apabila sinopsis yang sudah kita buat akan dikembangkan menjadi skenario untuk tayangan televisi dengan durasi 24 menit, kita uraikan lagi sinopsis itu menjadi sebuah alur cerita (storyline) yang terbagi menjadi 4 babak (ACT) dengan perhitungan bahwa dalam penayangannya akan diselingi jeda iklan sebanyak 3 kali.

Tujuan dari pembuatan alur cerita ini adalah untuk menciptakan perkembangan persoalan dan unsur dramatik yang bisa selesai dalam satu fase di setiap babaknya sehingga penggalan iklan menjadi tidak terlalu mengganggu dan menciptakan adegan di bagian akhir yang membuat penonton ingin tahu kelanjutannya.

Comments
  1. Edwin Suwandana says:

    Terima Kasih yang sebanyak banyaknya untuk yang memposting cara menbuta skenario ini.. karena sangat membantu untuk para sineas muda atau pun masyarakat umum yang ingin mencoba membuat satu ide cerita skenario atau pun hany sekedar ingin mengetahui nya saja. TERIMAKASIH

  2. wah wah wah,,,
    bermanfaat sekali ini postingan nya,,,
    menambah wawasan saya,,,terima kasih yang udah posting,,,
    sekali lagi terima kasih

  3. cecepswp says:

    S’moga membantu dan mohon koreksinya kalau ada yang kurang dari artikelnya🙂

  4. wanti says:

    makasih yaw artikelnya

    ^_^

  5. herisiapa says:

    lumayan…thanks for info…

  6. 黒い雪 says:

    anndiie akan coba.kebetulan ada tugas sekolah..
    mohon doanya yaa..
    thankz..

  7. jusnita says:

    thanks infonya ya…tapi kalo bisa sekalian dong sama penggalan2 contoh skenario itu gimana…

    • cecepswp says:

      Terimakasih atas kunjungannya🙂
      Maaf contoh skenario-nya belum saya sertakan, masih banyak editing yang harus dikerjakan hingga ngga’ sempat nambahin artikel. Nanti kalo udah ada waktu senggang saya tambahkan contoh skenario pendek.

  8. Kezia says:

    ksh tau dong penggalan skenario yg baik bagaimana?
    supaya bsa sya pelajari..
    bagaimana cra memberi judul yg bgz untk skenario kita,, supaya bnyk yg berminat ngebacanya..
    Thx-

    • cecepswp says:

      Terimakasih udah kasih komentar disini🙂
      Memang artikel diatas ada yang kurang (terlewatkan) mengenai contoh penggalan skenario, nanti saya akan perbaharui setelah kerjaan editing selesai semua.

  9. tio says:

    bagus ni artikelnya dan sangat menarik,,,ijinkan aku berbagi informasi d sini…ni aku nemu web gratisan..semuanya serba gratis,download mp3 gratis,download video gratis,software gratis..malah ada jasa pembuatan web gratis bagi yang ingin punya web tapi gak bisa buatnya..kunjungi aja http://www.pelanginada.co.cc semuanya gratis

  10. Mawardi says:

    singkat, padat, dan jelas…makasi…

  11. deppy says:

    makasih buat ilmunya, ini sangat membantu saya…. :))

    • Cecep SWP says:

      Untuk lebih lengkap mengenai skenario silakan kunjungi blog Diki Umbara (ada di blogroll saya). Disana lebih lengkap dan mendalam pembahasan soal itu

  12. syarif says:

    thanks…… for info… !!!!

  13. Herman says:

    Kalaupun uraiannya sangat sederhana namun mudah di fahami dangan sangat bermanfaat… Thanks banget lho…!!!

  14. reza prastya says:

    oc.

  15. rohman gumilar says:

    Klw dah jadi skenario,gmana langkah selanjutnya untuk mengirimkan skenario tersebut ke PH, ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s